Powered by Blogger.

Separuh cerita


posted by Nusaibah Rustam

No comments

Aku menuruni tangga stesen Metro, untuk bersedia menunggu di tepi landasan. Peluh. Panas hari ini. Sampai sahaja berdekatan landasan, aku terus mencari tempat berteduh di bawah tangga. Selang beberapa ketika, dua budak perempuan, umur sekitar 9 dan 6 tahun, berjalan bersebelahan tempat aku berdiri. Pakaian mereka buruk, comot. Anak jalanan fikirku. Mereka yang tadi leka berbual, sekarang meluru ke arah seorang wanita yang sedang berjalan sambil menyuap popcorn ke mulut. Beriya-iya meminta diberi makanan tersebut kepada mereka, dan yang mengejutkanku, wanita tersebut terus mengambil segenggam popcorn untuk dirinya, dan memberikan semua baki popcorn kepada dua budak perempuan tadi. Oh, mungkin sebenarnya ini pemandangan biasa di bumi barakah ini, tapi mungkin aku yang baru pertama kali berkesempatan melihat dengan mata kepala sendiri.
 

Bersinar-sinar mata mereka kegembiraan. Lantas yang besar terus mengambil tugas membahagi popcorn tersebut untuk dikongsi bersama. Rezeki besar harini, mungkin itu kata mereka. Tidak lama selepas itu, muncul pula dua budak lelaki, berumur dan bersaiz lebih besar dari mereka, terus merampas kesemua popcorn di tangan. Budak perempuan yang lebih besar sudah mula menangis, merayu-rayu supaya dipulangkan, namun gagal. Budak-budak lelaki tu pasti tak makan saman. Pakaian mereka lebih kurang seperti budak perempuan, comot dan buruk. Rayuan dan tangisan diteruskan, dan dua budak lelaki tersebut sudah mula mahu angkat kaki beredar.

Tiba-tiba, budak perempuan yang lebih kecil berlari ke arah salah seorang budak lelaki tadi, dan merampas popcorn di tangannya. Ya, yang kecil. Tadi dia tidak menangis pun. Dan dia berjaya merampas, tapi kemudian dikejar semula, dan peket popcorn tadi jatuh. Habis tumpah sebahagian kandungannya. Budak lelaki tadi berjaya mendapatkan semula popcorn tersebut, iyalah, saiznya dua kali ganda budak perempuan tersebut. Mereka berdua kemudian terus berjalan dan berlalu pergi. Budak perempuan yang lebih kecil tadi, terus ke arah popcorn yang bertaburan di lantai landasan, mengutip semuanya, dan menyuap ke mulut.

Keretapi sampai. Mata berkaca. Tahan.

******
Ini cerita versi aku. Takkan sama dengan versi sebenar. Sebab aku hanya tahu, separuh cerita. Atau kurang.

Masih Aku


posted by Nusaibah Rustam

2 comments


Lama tak menulis.

Banyak perkara yang aku nak kejar dalam hidup ni. Terlalu banyak.
Banyak impian yang ingin aku capai, sampai terlelah jasad dan jiwa memikirkannya.

5 tahun yang telah aku lalui, hanya Dia yang tahu betapa aku melaluinya bukan dengan cara mudah dan menggembirakan. Tak dapat aku kira berapa banyak motivasi dan pertolongan yang telah aku dapat, yang semuanya aku kira, datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Alhamdulillah.

Lelah. Itu yang aku rasa tika ini. Lelah, yang sangat memerlukan pada mujahadah.
Lelah, yang sangat memerlukan pada mujahadah.
Mujahadah untuk mengikis lelah. Mujahadah untuk melupakan lelah.
5 tahun adalah masa yang sangat pendek, kan kawan. Panjang lagi perjalanan di hadapan, jika diizinkanNya.
Untuk aku berputus asa pada saat ini, adalah satu kerugian yang akan aku sesali selamanya.
Seperti manusia yang tidak kenang budi lagaknya, melupai Yang memadam kesedihan dan mengesat air matanya selama ni.

Dan kini, meniti tahun akhir sebagai pelajar, ada satu bekal yang aku perlu sediakan.
Bekalan nafas yang panjang.

Allahumma ameen.
~bumi Kaherah, pasca Revolusi

Yang indah tu, dari hati^^


posted by Nusaibah Rustam

1 comment


[15.04.2012]
[hadiqah al-azhar, dengan 5 bidadari syurga^^]

Membaca kembali hadith oleh Imam Abu Dawud, sabda Rasulullah saw.:

"Sesungguhnya di antara hamba-hamba Allah terdapat orang-orang yang bukan nabi, dan bukan pula syuhada. Tapi bahkan pada nabi dan syuhada cemburu pada mereka di hari kiamat nanti, disebabkan kedudukan yang diberikan Allah pada mereka."

"Ya Rasulullah," kata sahabat ketika itu, "beritahukanlah kepada kami, siapa mereka?"

"Mereka itu adalah," jawab Baginda saw.,"Segolongan manusia yang saling mencintai kerana rahmat Allah. Bukan oleh sebab kekerabatan dan darah. Bukan pula kerana didasarkan pemberian harta. Demi Allah, wajah mereka pada hari itu bersinar cemerlang dan mereka berada di atas cahaya. Mereka tidak merasa khuatir ketika manusia lain ketakutan. Dan mereka tidak bersedih ketika manusia lain berduka."

Memulai perhubungan, dengan niat yang jelas, dan niat yang sentiasa diluruskan, kerana Allah; hubungan inilah yang dicemburui para nabi dan syuhada!

Kerana niat yang benar, akan menimbulkan rasa cinta yang mendalam, rasa kasih yang tiada sempadan, dan rasa sayang sampai syurga.

Dengan itu, Aku mencintai Kamu kerana Allah :) Agar kita dicemburui para nabi dan syuhada!
Senyum lebar-lebar.

Satu perkara lagi.
Mencintai, adalah kata kerja, bukan kata nama kan? Maka untuk tiap-tiap hubungan, amat perlu pada tindakan, oleh yang saling mencintai, untuk meraih anugerah yang tak ternilai dari Dia.
Kita bertaaruf, saling mengenal (ahh sukanya 'soalan-soalan' taruf kita!), supaya dalam apa-apa keadaan, kita akan berjaya memenuhi keperluan dan kehendak sahabat dunia akhirat tu.

Mari belajar dari Khadijah. Saat wahyu pertama turun pada kekasihnya, dan kekasihnya itu pula minta diselimutkan, terus saja diselimutkan. Padahal, dalam hatinya pastilah penuh dengan persoalan dan kerisauan, yang sangat ingin ditanyakan. Tapi disimpan dulu, kerana pada saat itu, bukan soalan betubi-tubi yang Rasulullah saw. perlukan. Ya, Khadijah sangat memahami hal itu.

Itulah rahsianya. Khadijah amat peka dengan keperluan Muhammad saw., sampai tidak melakukan apa yang akan menambah bebanan pada hati baginda.

Dan prinsip inilah yang kita mahu pegang.

Kerana dalam banyak keadaan, kita lebih mudah merasa sudah memahami jiwa yang lain, dengan berbuat sebagaiman yang kita inginkan pula untuk jiwa kita. Seperti, 'Cintailah orang lain sebagaimana kau ingin dicintai, dan perlakukanlah orang lain, sebagaimana kau ingin duperlakukan'.

Eh, bukankah sikap dan sifat manusia berbeza-beza? Kau Sanguine, Aku Melancholic, Dia Phlegmatic, yang satu lagi Choleric. Mana sama, bahasa cinta yang satu dengan yang lain. Mungkin juga, kalau kita melakukan perkara yang sama sahaja dalam satu keadaan untuk semua orang di sekeliling kita, ada di antaranya yang malah lebih teruk jiwanya. Haih.

Sebab itu, kata John Gray dalam bukunya yang famous itu,
'Cintailah orang lain dengan cara bagaimana mereka ingin dicintai, dan perlakukanlah orang lain sebagaimana mereka ingin diperlakukan'.
Lebih cantik!

Dengan sebab itu, kita belajar dari kelembutan dan kepekaan jiwa Khadijah. yang menyantuni keperluan Sang Kekasih, dengan cara yang paling tepat.

Nota bawah: Kena berlatih lembutkan jiwa,bagi sensitif sikit! Oh jangan lupa pelajaran dari surah al-hujurat :)

Nota bawah 2: Niat di hati nak snap gambar banyak2, tapi terlambat pulak nak dekat gelap dah T_T

Pause


posted by Nusaibah Rustam

No comments

[ 67:19 ]

Aku termenung
lama juga
baru aku tahu, yang jiwa manusia ini
tak akan pernah tenteram, dari memenuhi keinginan nafsunya
yang syaitan menamakannya, 'kebaikan buat diri'
dan jiwa ini, akan terus tertipu
sampailah hari Allah memberi keputusan buatnya

dan aku termenung lagi
eh, tapi ini bukan jiwa seorang mukmin!
jiwa yang tenang, dan selalu bersyukur
sedar, bahawa yang bersamanya
boleh jadi nikmat, boleh jadi ujian
jiwa ini, milik Tuhannya
lalu dia menjual dirinya, untuk agama

senyap lagi
aku jadi hairan 
kadang mengaku perindu syurga
tapi berkira-kira dengan masa!
kadang mengaku ingin syahid
tapi sering kataku, kudratku setakat ini sahaja

wahai, bukankah kamu mahu menjadi Habil?

bisu.

Manis itu macam gula:)


posted by Nusaibah Rustam

1 comment


"Yang sedang sakit bukan hubungan ukhuwah itu, justeru imanmu yang melemah dan hatimu yang kian kotor."

Semasa aku di sekolah dulu, ada aku berkenalan dengan satu perkataan,'ukhuwah'. Kerana Dia telah menyusun dengan susunan yang terbaik, dengan aku dianugerahi sahabat-sahabat yang meletakkan Allah dan Rasulnya paling terkedepan dalam susun atur hidupnya.
Dan seperti ada suara dari langit yang menyuruhku,'Bercerminlah, kerana seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin yang lain'. Dengan itu,aku belajar untuk menjadi seperti mereka, dan menjadi teman yang baik pula buat mereka.

Namun, bila ada pergaduhan terjadi, pastilah si sahabat yang dipersalahkan, kerana dia yang memulakan,bukan aku. Itu kata aku.
Tak pernah aku maknai perkataan ukhuwah itu.
Tak sedar, rupanya ukhuwah itu lebih besar maknanya dari setakat kasih dan sayang.

Dan di bumi kinanah ini, aku temui pengertian sebenar ukhuwah kerana Allah.
Aku mahu simpulkan perasaan aku sekarang, dengan satu perkataan.
YAKIN.

Kerana ukhuwah tidak akan terbina tanpa saling yakin dan percaya pada ukhti kita.
Kerana tanpa yakin ini, mudah untuk bermacam prasangka merajai hati kita.
Kerana tanpa yakin ini, kita akan melihat aib sebagai aib, dan kelemahan sebagai kesalahan.
Kerana tanpa yakin ini, sekali berlaku hal yang tidak kita sukai, hilang semua hal kebaikan yang pernah dilihat.
Kerana tanpa yakin ini, aib demi aib ditemui pada ukhti kita.

Padahal, jika kita sedar akan hal ini, andai ditemui keburukan pada teman perjalanan kita ini, samalah ertinya, dengan menemukan keburukan diri kita sendiri. Bukankah sabda Nabi menyebut,"seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin yang lain"?
Jika demikian, yang kita lihat pada diri teman kita, adalah bayang-bayang kita sendiri.
Kalau kita melihat kebaikan, moga kebaikan juga yang kita miliki.
Kalau kita melihat keburukan, haruslah untuk kita juga menata diri, membersih hati dan jiwa, mengisi ruang-ruang keretakan dengan pengaduan yang kuat padaNya.

Andai yakin ini kita miliki, sungguh, segala apa yang kita lihat, kita dengar, kita rasai, dari ukhti kita, akan kita adili mereka dengan sebaik-baiknya. Bukan dengan hukuman membuta tuli, dari pandangan hati yang penuh noda dan dosa, dan al-hawa' yang menginginkan sengketa menjadi nyata.

Kita, peyakin sejati, jelas bahawa dalam ukhuwah ini, kita paling berkuasa terhadap diri kita sendiri, maka diri itulah yang perlu dibetulkan terlebih dahulu. Moga dengan itu, makin cantik ukhuwah ini, dengan pantulan kemanisan iman yang kita usahakan.

malam berlalu,
tapi tak mampu kupejamkan mata dirundung rindu
kepada mereka
yang wajahnya mengingatkan aku akan syurga
wahai fajar terbitlah segera,
agar sempat kukatakan pada mereka
"aku mencintai kalian kerana Allah."
(Umar al-Khattab)

Kita, Mengejar Sempurna


posted by Nusaibah Rustam

2 comments


Alam kaku bagai diwarnakan
Putih hitam kelabu
Hingga tiba terbitnya mentari
Yang dihias pelangi
Melengkapi sebuah perjalanan
Kau dan aku bersamanya, seiringan
  
Berlari ke impian
Terbang ke puncak awan
Andai jatuh tersimpuh
Lantas kau hulur tangan
Bersama kita bangun
Teruskan kehidupan

Mengejarkan sempurna
Hingga capai angkasa
Namun kan hilang makna
Andainya kau tiada
Walau derasnya masa
Segalanya takkan berubah

Zahirnya ketetapan
Pasti akan ada pasang, pasti akan ada surutnya
Kala kita teruji, disitulah letak nya erti
Erti sebuah kesetiaan
[demascus feat ikram mirwana]

Je t'aime


posted by Nusaibah Rustam

No comments


ya, kubaca lagi firmanNya, "sungguh tiap mukmin bersaudara"
aku makin tahu, persaudaraan tak perlu dirisaukan

kerana saat ikatan melemah, saat keakraban kita merapuh
saat salam terasa menyakitkan, saat kebersamaan serasa siksaan
saat pemberian bagai bara api, saat kebaikan justru melukai
aku tahu, yang rombeng bukan ukhuwah kita
hanya iman-iman kita yang sedang sakit, atau mengerdil
mungkin dua-duanya, mungkin kau saja
tentu terlebih sering, imankulah yang compang-camping

kerana kita bersaudara kerana iman
kerana iman
kerana iman
dengannya, kita mengambil cinta dari langit,
lalu menebarkannya di bumi

aku sayang kamu
aku cinta kamu
aku rindu kamu
selalu
kerana iman ini
.
.
.