Powered by Blogger.

Sayang Allah!


posted by Nusaibah Rustam

6 comments


"Nasibah!", seorang dukturah memanggil namaku. Aku yang baru rasanya tak sampai 10saat sampai, dengan lelah memanjat tangga dan perjalanan yang jauh dari rumah ke uni (jauh ke?) terkejut dengan panggilan tersebut.

"Nasibah!", sekali lagi aku dipanggil, respon aku untuk panggilan pertama agak perlahan mungkin akibat terpinga-pinga yang melampau, dan aku gagahkan kaki juga menuju ke kerusi berhadapan doktor. Sangkaku aku akan bersoal-jawab dengan dukturah tersebut, tapi tiba-tiba Sabihah dah mengambil tempat tersebut.

Maknanya--aku akan ber'oaral' dengan doktor yang sama-sama sampai denganku, dan naik ke lab denganku, dan duduk di tempatnya saat yang sama aku sampai ke lab! Mukanya memang familiar, tapi aku tak pasti apa namanya. Haih teruknya aku.

"Your name is Nasibah or Nusaibah?". "Nusaibah", jawabku. Jarang doktor bertanya soalan ini. membuat aku tersenyum simpul, suka dengan pertanyaannya yang pertama ini.

"Ok. What is meant by glycolysis?" Itu soalan pertama yang ditanya. 5 minit dan exam oral aku habis!

"You are good except for vitamin C. Take all your things and bags, and go now" =)

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah..

Itu sahaja perkataan yang mampu aku ucapkan kala ini. Segala puji bagi Allah yang memudahkan segala urusan. Hari ini kami serumah agak lewat bergerak untuk exam, maka sampai ke universiti dalam keadaan tercungap-cungap kerana penat berjalan laju. Dan biasanya bajet untuk buka buku sebentar sebelum dipanggil untuk oral. Tapi yang dirancang nyataa tersasar dari apa yang berlaku hari ini.

Sebaik tiba, terus dipanggil untuk duduk dihadapan doktor untuk menjawab segala soalan. Orang pertama pulak tu! Tak pernah terbayang bagaimana perasaan menjadi orang pertama, dan Allah mengurniakan peluang itu untukku hari ini, walaupun tidak pernah terbayang apabila apa yang dirancang tidak berlaku.

Teringat firman Allah:

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh bagi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (2:216)


Alhamdulillah, walaupun tidak bersedia, namun ini yang terbaik buatku. Dan aku menjadi orang pertama habis dan berjalan laju pulang ke rumah, melintasi beberapa sahabat yang dalam perjalanan, membuat mereka semua terpinga-pinga, sedang aku tersenyum-senyum..hehe..

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" (55:13)

Luasnya nikmat dan kasih-sayang Allah, memang tidak akan dapat terhitung. Setelah berbagai kesilapan yang kita lakukan, kasih-sayang juga yang Allah balas. Dosa yang menggunung tinggi, taubat yang tidak ditepati, namun rahmat Allah yang melangit luas tidak putus-putus buat hamba kerdil ini.

Setiap orang pasti pernah mengalami peristiwa serupa, cuma jalan cerita yang berbeza. Alangkah baiknya kalau kita dapat jadikan setiap apa yang berlaku untuk lebih kita dekat dengan Dia, kenal dan patuhi perintahNya. RahmatNya jualah yang mengharamkan sedikit sahaja perkara buat manusia, dan menggantikannya dengan terlalu banyak perkara yang halal.

Pabila merasa hilang bahagia
Redhakan dirimu menerimanya
Andai kesusahan menjadi ujian
Tetapkan imanmu, usah hilang pengharapan
Pintalah di ketika
Hidup dikelam nestapa
Semoga dikuatkan
Hati dengan kesabaran
(nice-doa)

Beberapa hari saja lagi sebelum menjejakkan kaki ke tanah air. Berdebar-debar rasanya, sebab di Malaysia nanti, apakah hati ini dapat dijaga dari terjerumus kembali ke kancah jahiliyah yang kotor!


Entah apakah yang bakal menanti aku di Malaysia nanti. AF kah? Mentor kah? Cerita korea jepun apakah? Lagu-lagu apakah? Semua yang telah ditinggalkan dengan mujahadah di bumi anbiya' ini merupakan ujian yang hebat buat aku apabila pulang nanti.


Apabila semua orang sibuk bercerita tentang cerita-cerita cinta itu dan ini, gossip-gossip sensasi artis itu dan ini, lagu-lagu terbaru itu dan ini, adakah aku dapat bertahan daripada terjerumus kembali?

Peringatan yang aku dan sahabat-sahabat perlu genggam dan tanam sedalam mungkin dalan hati masing-masing, sabda Kekasih hati yang sangat kita taksub dengannya:

"Barang siapa yang ada padanya tiga syarat ini, ia dapat merasai kemanisan iman; mencintai Allah dan rasulNya mengatasi kasihnya kepada yang lain, menyintai seseorang, tidaklah ia cintai melainkan kerana Allah, benci untuk kembali ke dalam kekufuran sebagaimana ia benci untuk memasuki api neraka. "

Masyarakat yang mengaku sebagai muslim di Malaysia sekarang berada dalam kekeliruan identiti yang melampau. Bagaimana kita boleh mengaku keIslaman kita dengan hanya mengucap? Bukanlah aku mengatakan bahawa insan ini kafir, tapi aku ingin kita teliti kembali, adakah ini sahaja Islam? Jadi bagaimana pula kita boleh kata islam ialah agama yang indah, sedangkan kita tidak mengamalkannya pun?

"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi rezeki yang mempunyai kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya." (51:56-58)

Firman Allah:

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah syaitan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu." (2:208)

"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu main-main(tanpa ada maksud) dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka (dengan yang demikian) Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam, lagi Yang Tetap Benar; tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang mulia." (23:115-116)

Jadi hanya dengan menjadi sebenar-benar hamba menjadi bukti tunduk dan patuh kita pada Allah. Bukan mengamalkan separuh dan meninggalkan yang lain. Menjaga solat tapi tidak menjaga pergaulan, dan lain-lain contoh. Jika tidak, kita hanya mengikuti langkah syaitan, musuh ketat kita.

Setiap muslim mesti sentiasa merasa ihsan, bukan 'ihsan melayu' (kasihan kepada orang lain), tapi ihsan yang terdapat dalam hadith 2 dari Hadith 40 Imam Nawawi :
"Ihsan ialah mengabdikan diri kepada Allah, sepertinya kamu melihat Allah, jika pun kamu tidak melihat Dia, seseungguhnya Dia melihat kamu."

Kita yakini bahawa Allah memerhatikan kita setiap masa, sama ada kita melakukannya secara terang mahupun sembunyi. Keyakinan ini yang akan melindungi kita dari terjerumus ke lembah dosa. Keyakinan yang membuat kita tidak takut kepada selain Dia.

Semoga aku kuat dan tidak terkeliru membezakan yang hak dan yang batil. Semoga aku menjadi Umar yang berani melawan yang batil, yang masuk islamnya 100%, bukan 60-70%. Semoga kita tidak gentar menongkah arus berpusing-pusing dalam bangsa kita. InsyaAllah.
**************************************************
Soalan oral daku:
1- definition glycolysis
2-ATP produced in glycolysis
3-where anaerobic oxidation occurs
4-definition of gluconeogenesis
5-key enzyme of gluconeogenesis (cytosol/mitochondria)
6-function of vitamin C &deficiency manifestation(scurvy-sebut ni je)
~soalan paling basic pernah didengar..alhamdulillah..tak payah fikir pun..
~jangan jeles ye=)

6 comments

  1. syahidah