Powered by Blogger.

Hati yang lapang


posted by Nusaibah Rustam

1 comment

Apabila dada sesak, saya tahu saya perlu kepada kalamNya. Lalu saya buka dan baca.
Dan air mata menderu laju T_T



********************
(1)أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ
1. Bukankah Kami telah melapangkan dadamu?

(2)وَوَضَعْنَا عَنكَ وِزْرَكَ
2. dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu.

(3)الَّذِي أَنقَضَ ظَهْرَكَ
3. yang telah memberatkan belakangmu.

(4)وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ
4. Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama) mu.


Ini menjadi inspirasi bahawa di sana terjadi kesempitan dalam jiwa Rasulullah s.a.w. dalam usaha dakwah yang ditugaskan kepadanya dan dalam menghadapi pelbagai halangan, rintangan dan tipu daya di jalan dakwah. Mengungkapkan bahawa dada Rasulullah merasa sesak terhadap tugas-tugas dakwah yang berat itu, dan dia merasakan keletihan yang menyusahkan akibat umurnya yang sudah tua, maka dia benar-benar memerlukan pertolongan, huluran tangan, tambahan bekal dan pengawasan. Kemudian terjadilah munajat (bisikan) yang mesra ini dan percakapan yang penuh keramah-tamahan ini!

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ
Bukankah Kami akan melapangkan dadamu dan dengan dakwah itu? Dan Kami akan memudahkan urusannya bagimu? Dan Kami jadikan dakwah itu sebagai kekasih di hatimu, dan akan Kami licinkan jalan-jalannya untukmu serta Kami terangi jalan-jalan itu hingga engkau dapat melihat penghabisannya yang bahagia?

Periksalah di dalam dadamu, apakah kamu tidak mendapatkan kesenangan, kelapangan, dan cahaya di dalamnya? Dan berbicaralah kamu dengan perasaanmu sendiri yang sedang merasai pemberian ini dan ucapkanlah, " Apakah kamu tidak mendapatkan kesenangan di dalam setiap penderitaan bersama kurnia itu dan kelapangan di dalam setiap kesulitan, dan kemudahan di dalam setiap kesengsaraan, dan redha di dalam setiap rintangan?

وَوَضَعْنَا عَنكَ وِزْرَكَ(2)الَّذِي أَنقَضَ ظَهْرَكَ
Dan Kami telah menghilangkan keletihanmu sebab berat beban yang kamu pikul hingga hampir membinasakan dirimu itu. Kami hilangkan darimu dengan melapangkan dadamu, sehingga ia menjadi ringan dan mudah, atau dengan memberi pertolongan seta kemudahan bagimu untuk melaksanakan dakwah dan menembus hati manusia. Dan dengan wahyu yang menyingkap kenyataan itu, serta menolongmu menyerapkan kemudahan, lemah lembut, dan rasa simpati ke dalam jiwa manusia terhadapmu. Apakah tidak kamu dapati kesulitan yang memberatimu itu kemudian menjadi ringan setelah Kami lapangkan dadamu?

وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ
Dan Kami tinggikan bagimu sebutanmu. Kami tinggikan ke Malaul A'la, dan Kami tinggikan di bumi dan di dalam alam dunia seluruhnya. Kami tinggikan dan Kami jadikan namamu itu bergandingan dengan nama Allah di setiap bibir yang digerakkan:


لا إله إلاَّ الله محمدا رسول الله
yang tidak ada ketinggian lain melebihi itu, dan tidak ada kedudukan lain di belakangnya, kerana itu adalah maqam yang khusus bagi Muhammad s.a.w. tidak ada duanya di seluruh alam. Kami tinggikan namamu di Luh Mahfuz, di saat Allah menentukan perjalanan masa dari abad ke abad, generasi berganti generasi, di mana jutaan bibir di setiap tempat bergerak menyebut dan mengingat nama yang mulia itu, dengan selawat dan salam, cinta yang mendalam dan mengagungkan, kerana dalam hal ini terdapat suatu ikatan dengan sistem Ilahi yang tinggi, dan pilihan satu-satunya mengenai urusan ini merupakan ketinggian yang tidak pernah diberikan kepada orang lain sebelumnya mahupun sesudahnya. Maka bagaimana mungkin dengan pemberian itu akan ada kesulitan, kesengsaraan, penderitaan, dan keletihan.


Kerana itu maka Allah meringankan beban kekasihNya dengan berlemah lembut, mempermudah, memuaskan hatinya dan memberikan ketenangan jiwa dengan menumbuhkan suatu pernyataan bahawa kemudahan tidak akan berpisah dengan dirinya.

(6)إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا(5) فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

Bahawa sesudah kesulitan itu ada kemudahan yang mengiringinya secara berterusan dan menemanimu di mana-mana sahaja. Kamu terasa bebanmu meletihkan maka Kami lapangkan dadamu dan menjadi ringanlah tanggunganmu yang memberatkanmu itu. Maka kemudahan menyertai kesulitan, dapat menghilangkan beban, dan meringankan yang berat. Tekanan kata-kata yang diulang itu menunjukkan kuatnya masalah, dan itu menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. berada di dalam kesempitan dan kesulitan, maka perhatian ini atau peringatan ini atau bayangan kasih sayang yang lembap ini, angin pembebasan yang mesra ini, aspek-aspek perlindungan yang memperkuat dan menjadi kekuatan ini benar-benar terlaksana. Sedangkan urusan yang dirasakan beratnya oleh Rasulullah, jelas merupakan urusan penting dan agung.


Kemudian datang pula arahan Ilahi supaya ia mencari sebab-sebab yang boleh melahirkan kelapangan dan kesenangan hati dan mencari tempat simpanan bekal untuk menempuh perjalanan da'wah yang jauh dan sukar.

(7)فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ
7.Oleh itu apabila engkau telah selesai dari kegiatan-kegiatan hidupmu, maka usahakanlah kegiatan yang lain pula.
(وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ(8
8.Dan kepada Tuhanmu tumpukan perhatian dan minatmu.


Sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan. Maka ambillah olehmu sebab-sebab kemudahan dan yang memudahkan itu. Dan apabila kamu sudah selesai dari kesulitanmu bersama manusia dan bersama bumi atau kesibukan hidup, maka menghadaplah dengan seluruh hatimu kepada apa yang kamu mesti selesaikan dengan sungguh-sungguh dan sesungguhnya yaitu ibadah, menyendiri, menyelidiki dan menghadapkan diri.

Kepada Tuhanmu sahaja kamu tumpukan segala sesuatu, termasuk masalah orang-orang yang menjadi perintang dan mempersulit jalan dakwahmu, sebab urusan itu penting memerlukan bekal sebagai cara. Di sinilah bekal itu, mahu atau tidak kamu harus ada perlengkapan untuk perjuangan. Maka di sinilah perlengkapan itu. Dan di sinilah kamu akan mendapatkan kemudahan setelah kesulitan, kesenangan setelah kesempitan. Inilah cara itu!!

Di sinilah engkau akan mendapat bekalan untuk menempuh jalan da'wah, di sinilah engkau akan mendapat alat-alat senjata untuk kelengkapan berjihad. Di sinilah engkau akan menemui kesenangan dan kemudahan setiap kali engkau menempuh kesulitan dan kesukaran.
Inilah jalan perjuangan da'wah.

********************

Allahu Akbar. Allahumma solli 'ala Saiyidina Muhammad.


(dipetik dari: Tafsir Fi Zilal-Syed Qutb)

1 comment