Powered by Blogger.

Hati-hati ye!


posted by Nusaibah Rustam

No comments

Permulaan bagi sebuah percutian yang tidak ingin sekali saya isi dengan segala perkara yang sifat seronoknya hanya semasa di dunia, hendaklah dialihkan pada pada pengisian untuk jiwa yang menginginkan kebaikan semata, pada iman yang meminta-minta untuk dimantapkan.

Cuti 3 bulan saya rasakan cukup lama untuk iman kita menjadi tunggang-terbalik akibat tarikan-tarikan duniawi yang susahnya untuk dipandang sebelah mata, jika iman tidak cukup mapan dan tiada plan yang disusun sepanjang 3 bulan tersebut. Syaitan yang sudah ribuan tahun menggoda sangat arif tentang jenis keseronokan apakah dan bisikan-bisikan apakah yang terbaik buat manusia supaya langkah-langkahnya dituruti.

Saya terfikir, dalam masa 3 bulan, tanpa penambah-baikan diri, tanpa berfikir untuk kepentingan islam, tanpa membantu sedaya-upaya seluruh ahli keluarga, tanpa membuat mutabaah (check-list) amalan harian, selepas dari masa itu, apakah rupa hati kita?

Hati yang sering dibasahi dengan mengingati Allah pastinya akan putih bersih, kerana dengan berzikir akan menyucikan hati.
Hati yang hanya mengikut arus dan keadaan sekeliling, pasti rosak lantaran keadaan sekeliling dan arus sekarang ini tidak langsung membantu menambah iman.

Lalu bagaimana pula rupa hati yang cutinya ini disusun dan dirangka, tetapi untuk mengganti balik semua masa tidur, masa menonton filem, masa bermain game, masa melepak-lepak di shopping mall, masa melayan novel-novel, masa menonton tv dengan astronya, masa untuk berchatting, berfacebook, dan sebagainya, dengan alasan inilah sahaja masanya setelah berpenat-lelah mengorbankan setiap satu perkara tersebut untuk fokus semasa belajar medic yang susah?



Hati itu letaknya di dalam dada manusia. Jika baik hati itu, maka baiklah seluruh jasadnya, dan jika buruk hati itu, maka buruklah seluruh jasadnya. Itu sebabnya penjagaan hati sangat penting untuk memastikan hidayah dapat menembusinya tanpa tersekat dan hanya terpantul kembali.
Hati yang dibiarkan dan ditambah titik-titik hitam dosa dan perkara melalaikan pasti kemudian mengalami kesusahan untuk menyedari ada dosa yang sedang dilakukan, sebab karat jahiliyah kalau dibiar lama-lama, memang susah nak tanggal. Kena pakai clorox atau peluntur yang lebih kuat dari itu. Pilih hanya antara dua, islam atau jahiliyah.

Sekembalinya pulang ke tanah air tercinta, saya terus menuju ke Alamanda untuk membeli beberapa keperluan untuk perjalanan esok hari. Dan buat kesekian kalinya, seperti ada makhluk asing yang berlegar di situ, pakaiannya asing, bajunya labuh sampai melepasi lutut, tudungnya menutupi separuh badan, tidak seperti orang lain yang kebanyakannya hanya mengenakan baju paling besar pun paras pinggang, dan tudung bawal. Mudah.

Hmm...siapalah orang asing yang pelik itu!

Apabila islam menjadi dagang dan asing kembali, maka arus hidup masa itu bukanlah islam. Yang islam itulah yang pelik, yang bukan itu normal. Yang halal itulah yang dijauh-jauhkan, yang haram menjadi sebati dan adat. Siapa yang melawan arus saat ini? Sayakah atau mereka?

Arus yang normal tentu sekali ialah islam, sebab islam itu fitrah. Jadi sepatutnya yang mengikut islam itulah yang mengikut arus, dan yang selainnya melawan arus. Tapi nampaknya mentaliti kita hari ini berbeza dengan apa yang sebenarnya sedang berlaku. Yang islam itulah yang pelik, yang mata menjadi terkebil-kebil melihat islam diamalkan, manakala yang bukan itu ialah kebiasaan. Nah, saya pula yang pelik!

Mulut dan lidah membuat sebutan dan kenyataan bahawa islam itu adalah cara hidup, namun apa yang terjadi adalah sebaliknya. Praktikal dari kata-kata tiada langsung, seperti ungkapan 'ilmu tanpa amal ibarat pokok tanpa buah'. Sia-sia sahaja. Islam adalah cara hidup dan penyelesaian bagi setiap masalah yang berlaku di dunia. Saya bukan bercakap tentang islam yang hanya difahami dan diamali ketika solat, puasa, zakat dan haji sahaja, tapi islam sebagai darah-daging yang mengawali setiap tindakan kita, dari hati dan iman sehinggalah ibadah jasadi dan lisan. Umat terbaik yang dipilih kerana hidupnya untuk menyeru kebaikan dan mencegah kemungkaran.

"Kamu (umat islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh yang makruf dan mencegah yang mungkar, dan beriman kepada Allah.." (3:110)

Kita semua tidak patut lagi menjadi buih-buih di lautan yang nilainya kosong, tetapi menjadi batu sungai yang mencipta arus, bukan mengikut arus. Mencipta arus untuk mengembalikan kegemilangan agama yang kita cintai. Sedarkan manusia dari mimpi indah yang tidak membawa ke mana, beritahu mereka yang rumah kita sedang terbakar, semua orang perlu berperanan untuk memadamkan api, sebab seorang sahaja yang bangun takkan mampu memadamkan api yang sedang marak.

Nusaybah
2july09'