Powered by Blogger.

Musim Menuai ^_^


posted by Nusaibah Rustam

No comments

Bismillahirrahmanirrahim.

Pendahuluan dengan nama Allah, terpaksa akur mengakui betapa lalainya aku dalam menjalankan kewajipan terhadapNya.



23 hari dan beberapa jam, exam final(bertulis) bakal bermula. Resah. Gelisah. Fikiran tak menentu. Tak tahu mana satu nak mula, yang itukah, yang inikah, atau semuanya sekali serentak. Huih.

Semua orang pun pasti rasa begini. Tak tenteram. Aku pun. Bila musim exam bermula, macam-macam gaya yang kita boleh perhatikan. Yang tidak keluar-keluar bilik, yang berjaga entah bila dia tidur, yang ke Ragab Sons utk beli stok makanan sepanjang musim, yang setiap malam bangun bertahajud memohon pertolongan daripada Dia. Macam-macam ragam. Macam-macam ada.

Aku, aku tak suka peperiksaan. Tapi aku tau peperiksaan sangat penting. Allah pun suka peperiksaan, jadi kenapa kita tak suka?

“Dan sungguh, Kami BENAR-BENAR akan menguji kamu sehingga Kami mengetahui orang-orang yang BENAR-BENAR berjihad dan bersabar di antara kamu, dan akan Kami uji perihal kamu.”(Muhammad 47:31)


Itulah ujian. Allah memberi ujian kepada hambaNya utk menguji siapakah yang BENAR-BENAR beriman. Guru memberi kita peperiksaan untuk menguji siapakah yang BENAR-BENAR belajar. Betul kan?
Kepada semua sahabat, dan pastinya diriku sendiri, persiapkan diri. Untuk ujian dunia, dan akhirat. Pilih antara dua :

1. Study, study, study. Solat yang wajib je cukup, tak de masa nak buat benda lain, jangan kacau!
2. Study, istiqamah+smart, bangun tahajud, buat solat hajat tiap malam sbb kejayaan dari Allah, kalau kawan mintak tolong, tolong je. Semoga Allah melihat semua usaha. Amiin.

Nak yang mana? Kita yang buat pilihan. Pertama sekali, reset niat. Betulkan niat. Makin dekat dengan exam makin lari niat kita dari niat kerana Allah. Jadi niat belajar sbb exam, maka sia-sialah segala usaha kita, tanpa satu pahala pun tertulis di bahu kanan. Atau mungkin menjadi dosa pula disebabkan lalai menjalankan amanah dari Allah sebagai hamba dan khalifah. Dengan alasan, BZ!

Aku lihat ramai yang tergolong dalam kumpulan 1. Ada juga yang termasuk dalam kumpulan 2. Dan kedua-duanya najah. Tapi siapa yang najah sebenarnya? Adakah sebab si A study dgn sangat kuat maka dia najah? Atau adakah si B lebih banyak solat sunat dan hajat maka dia tak najah? Najah juga kan? Jadi?

Kau, aku, atau siapa pun pasti mahu najah dalam exam. Tapi satu perkara penting yang perlu kita tahu, keputusan peperiksaan semua telah tertulis di Luh Mahfuz. THE PENS ARE WITHDRAWN, THE PAGES ARE DRY, IT’S WRITTEN. Oh, jadi tak payahlah stadi. Hee.

Musim exam ini sebenarnya adalah musim mengutip buah-buah yang sangat ranum dan mudah dicapai, dan hasilnya akan didapati selepas tamat menuai. Pahala mudah sedang ditawarkan kepada kita dengan sebanya-banyaknya, atas kita untuk kutip atau tak. Mahu bukti? The exam is just around the corner. Keputusan exam itu pun telas tertulis sejak azali lagi. Tapi Allah mahu aku bersungguh-sungguh juga. Kenapa?

Inilah maksud Allah ingin bagi pahala mudah untuk kita hambanya. Kita bukan dapat pahala sebab kita najah dalam imtihan. Tak. Bukan macam tu. Kita berusaha bersungguh-sungguh dalam tempoh ni, itulah pahala kita. Doa kita, solat kita, qiam kita, kata-kata baik kita, ukhuwah kita, menjaga amanah kita, itu juga pahala kita. Semuanya disertai dengan pahala, kita semua mesti usaha untuk exam kan? Berapa banyak pahala yang tak terhitung yang Kholiq kita tawarkan, hanya kena tambah satu syarat. LILLAHI TAALA. Tu saja. Senang kan?


Bila tertekan, baca al-Quran, baca maksud, tadabbur ayat. Bila bosan-bosan, tasbih, tahmid, takbir, tahlil. Subhanallah, banyaknya pahala yang kita boleh kutip. Jadi lepas ni kalau bosan-bosan study, tambah pahala, jangan rosakkan amalan kita dengan buat perkara yang tidak menambahkan iman langsung.

“Sungguh beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) orang yang khusyuk dalam solatnya, dan orang yang menjauhkan diri dari yang tidak berguna.” (al-mukminun 23:1-3)


TAWAKAL. Ini bahagian yang paling aku suka. Musim exam ini, dengan segala ketakutan, kekalutan, emosi yang tidak tentu arah, maka pergantungan yang terbaik hanyalah padaNya.
Ini adalah buah penting yang SUPER penting untuk kita kutip. Jangan lupakan buah ini, sebab nanti kita sendiri yang bakal menyesal. Kita sangat-sangat perlukan pertolongannya, SANGAT-SANGAT. So mintalah dengan sepenuh hati, dengan beria-ia, dengan yakin bahawa Dia akan beri apa saja yang kita mohon. Angkat kedua tanganmu setinggi mungkin. Ini janji Allah. Siapa yang meminta Allah akan perkenankan. Dan janji Allah itu pasti berlaku. No doubt. Mintalah.

Semoga Allah mengurniakan kepada kita kejayaan, dengan sebab keyakinan kita yang tertinggi padanya. Ayuh angkat tangan kita setinggi-tingginya, mohon kekuatan dan keberkatan dariNya.
Semoga ujian ini menjadikan kita lebih kuat untuk menempuh medan ujian sebenar, demi Islam dan dakwah kita. Moga dipelihara dari fitnah dunia. Amin.

Ayuh nyalakan obor ummah ini!